Saturday, September 22, 2012

Wisuda ala Koran

Selamat Pagi,  aku mulai memposting twitter di Sabtu (20/09/2012) pagi yang nampaknya sedang menggalau. Langit seakan menyadari betapa harunya ketika usaha dan perjuangan selama menempuh pendidikan di perguruan tinggi harus berakhir dengan sebuah perayaan yang bernama Wisuda.

Wisuda? Ya, mengutip wikipedia.com pengertian Wisuda adalah suatu proses pelantikan kelulusan mahasiswa yang telah menempuh masa belajar pada suatu universitas. Biasanya prosesi wisuda diawali dengan prosesi masuknya rektor dan para pembantu rektor dengan dekan-dekannya guna mewisuda para calon wisudawan/wati.

Nah, itu Wisuda semacam itu sudah lumrah terjadi dan memang seperti itu. Ada yang berbeda saat aku datang melihat wisuda di kampus IAIN Imam Bonjol Padang, Sumatra Barat. Mau tahu apa bedanya mari kita bercerita. Hehee



Sebenarnya hari ini aku ada rapat bersama kawan-kawan dari UKM Wawasan Proklamator (WP) tapi sengaja aku batalkan karena ingin datang melihat teman-temanku yang di wisuda hari ini. Teman yang baik itu adalah teman yang datang saat dia Wisuda meskipun kita belum di Wisuda ..” twit aku sehari sebelum hari Sabtu. Meski agak tasuruik liatnya tapi aku mencoba tersenyum hehee..

Aku pergi bersama Ena , ia merupakan junior aku di kampus dan juga di WP. Pukul 10.00 WIB lebih, jalanan seputaran Andalas –Sawahan padat lancar. Aku menjemput ena ke Jati tepatnya di depan rumah sakit M. Jamil Padang.  Setelah itu aku goes tu IAIN.

Whiizzzz.. macet ! itu pandangan pertama waktu mau masuk ke kampus IAIN, sumpah lah I hate Macet.  Sudah menjadi  hal yang lumrah jika acara Wisuda itu pasti macet. Dengan sabar aku melaju memasuki kerumunan manusia-manusia yang sedang berbahagia.

Betapa tidaknya kakak/adik/keponakan/cucu/anak/pacar atau apa lah bisa mencicipi nikmatnya menggunakan jubah hitam pelus topi yang terdapat untaian talinya atau singkatnya memakai Toga. Inget Toga ini bukan kepanjangan dari tanaman obat keluarga. (˘▿˘ʃƪ)

Aku cukup binggung juga mau diparkirkan di mana itu kendaraan sementara lahan parkir sudah sesak bahkan pedagang dadakan pun meramaikan acara yang dibilang skral ini. Akhirnya aku parkirkan motor ini di depan Student Center atau semacam pusat kegiatan mahasiswa gitu.

Aku bertemu dengan Ridho Permana salah satu crew LPM Suara Kampus (SK) tengah menjajakan dagangannya. Ia menjual pakaian bersama seorang wanita yang bertugas mencatat setiap pejualan barang yang keluar. Mungkin itu pacarnya ya hehe..

Kemudian aku bertemu dengna abang Andri El Faruqi (panggilan Aan), senior  dan mantan pimpinan umum LPM SK sekaligus koresponden Tempo Sumbar bahkan yang terbaru ia sebagai owner Batik Zone. Abang Aan mengajak aku dan Ena ke redaksi saja ketimbang bapaneh-paneh nunggu mereka yang di wisuda.

Semula aku kira cuaca hari ini akan hujan tapi rasanya tidak cukup lah untuk menjemur pakaian. Sudah lama rasanya aku tidak mengunjungi redaksi ini. Dari bawah terlihat di kaca menggantung koran-koran kayak jemuran aja. Lantas aku berfikir, “hmmm..redaksi lagi dibersihin mungkin” dalam pikiranku.

Ternyata itu koran dibentuk sedemikian rupa meyerupai jubah wisuda dan plus topi Toga –nya. Ini lah salah satu properti wajib ada dalam  Wisuda ala Koran  yang dilakukan oleh LPM Suara Kampus bagi senior-seniornya yang telah di wisuda. Aku sebut saja Wisuda ala Koran karena para wisudawan itu akan dibalut dengan bungkusan koran.

Di redaksi ada Ababil Gufron (panggilan babil tapi masih labil dia nya hahaha) dan beberapa anggotanya yang tampangnya tak aku kenal. Wisuda ala Koran ini memang menjadi tradisi di sini, menurut Nurhamsi Deswila (panggilan Wila) saat berbincang-bincang di redaksi sembari transferan foto-foto Pelatihan Jurnalistik Tingkat Lanjut di Sawahlunto bulan Maret 2012 lalu.

Lama menunggu akhirnya aku bisa juga melihat prosesi wisuda ala koran ini. Para wisudawan akan disuruh mengenakan jubah koran dan topi oleh para juniornya LPM SK kemudian mereka akan berbaris dan diarak menuju redaksi di follow juga oleh juniornya.

Teman aku yangg wisuda itu abang Hen Hendra Payobadar (S.Pd.I) ketua ASPEM Sumbar,  Gita Jonelva (SH.I) wakil pimpinan umum LPM SK,  Mimi Doank (S.Pd.I) sekretaris LPM SK, dan kk Fajriana Elfa (S.Pd.I) penurus LPM SK. Sebenarnya ada 10 orang yang wisuda dari anggot LPM SK namun yang aku kenal cuma empat saja dan keempat-empatnya aku dan   Ena beri satu tangkai bunga plastik.

Sesampainya di redaksi mereka akan melangsungkan prosesi wisuda untuk kedua kalinya. Acara dimulai, pembawa acara membacakan kalimat pembuka dilanjutkan sambutan-sambutan dari pimpinan umum LPM SK, pembina/alumni LPM SK.

Isinya tidak lain ucapan selamat telah menggugurkan statusnya sebagai mahasiswa dan ini merupakan langkah awal untuk meraih masa depan. Beuuhh..agak terharu ketika Babil dan abang Aan kasih sambutan masa aku dan Ena disembut tamu undangan hahaaa...

Acara selanjutnya ucap MC, pemindahan tali toga dan pemberian piagam penghargaan. Nah, prosesi inilah yang bisa aku simpulkan sebagai Wisuda ala Koran. Seperti biasa akhir acara selalu ada petikan-petikan gambar sebagai kenang-kenangan. Meski trasdisi yang menahun, Wisuda ala Koran merupakan wujud rasa kekeluargaan dan cinta kasih selama bersama-sama di LPM SK. Unik bukan !!

Selamat Wisuda, Selamat menempuh kehidupan dan status baru, kawan !!  Hen Hendra Payobadar,  Gita Jonelva,  Mimi Doank dan Fajriana Elfa 

[Catatan Akhir MahaTsisiwa - CaMaT]


———————————————————————————————————————————————
Bayu Haryanto – biasa disapa Ubay. Penikmat senja yang bermimpi untuk explore Indonesia dengan tagline #JajahNagariAwak. Pemotret yang suka dipotret. Perngkai kata dalam blog kidalnarsis.blogspot.com. Jejaring sosial Twitter @beyubay dan Instagram @beyubaystory.

Traveling  Explore  Journalism  Photograph  Writer  Share  Inspire

 ©Hak Cipta Bayu Haryanto. Jika mengkopi-paste tulisan dan foto ini di situs, milis, dan situs jaringan sosial harap tampilkan sumber dan link aslinya secara utuh. Terima kasih.

2 comments:

  1. Salam Bayu,, Apa kabar? dimana sekarang?
    Ah sedang iseng,,,, ngeliat ini,,, jadi ingat ada jejak mimpi yang lupa kutempuh kembali,,, dimanapun dirimu,,, semoga selalu dirahmati Allah,,,

    ReplyDelete
  2. Hai Wila, sempat ubay lupa ini siapa ya, soalnya tidak terlihat wajahnya. hehehe
    Alhmdulilllah baik baik saja, kamu sendiri gmn?
    sekarang masih di Padang, kamu?
    apa aktivitas mu saat ini?

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...