Tuesday, November 17, 2015

Gedung Padangsche Spaarbank Riwayatmu Kini


Sore itu langit mendung menemani. Sudah berminggu-minggu lamanya asap mengepung membuat sesak dan penat semua terlihat abu-abu dan mem-blur. Ingin rasanya piknik sejenak. Kendaraan ini terparkir di depen kelenteng yang terkenal di kota ini. Tidak ada rencana dan langkah kaki menelusuri satu persatu bangunan yang tua dan tak terawat ini. Ini Kawasan Pondok yang terkenal dengan kota tuanya Padang.


Kota Padang lahir sejak abad ke-14 dan berkembang di daerah ini sejak abad ke-17 sebagai kota pedagangan dan pelabuhan serta menjadi kota basis pertahanan militer pada zaman kolonial Hindia Belanda terutama di Kawasan Pondok, sepanjang bantaran Sungai Batang Arau hingga Pelabuhan Muaro yang bermuara ke Samudra Hindia. Kawasan inilah yang merupakan awal Kota Tua Padang yang banyak memiliki bangunan tua menjadi saksi bisu peninggalan kolonial.



Prastasi Gedung Padangsche Spaarbank dan nomor gedungnya (2016).
Bukti peninggalan tersebut dapat dilihat di sepanjang Jalan Batang Arau (dulu dalam bernama Greeve Kade) banyak ditemui bangunan tua yang bekas kantor pemerintahan, perbankan, dan kantor dagang Belanda peninggalan VOC (Vereenigde Oostindische Compagnie). Salah satunya Gedung Padangsche Spaarbank yang berlokasi di Jalan Batang Arau No. 33 Kelurahan Batang Arau, Kecamatan Padang Selatan, Kota Padang ini.  

Sudah lama saya ingin menggali lebih dalam mengenai gedung ini. Ketertarikan saya terhadap bangunan peninggalan sejarah itu, membuat saya mencari berbagai sumber di mesin pencari Goolge. Sayangnya, tak banyak litelatur yang dapat menjelaskan lebih dalam mengenai gedung ini.

Pagar utama dari Gedung Padangsche Spaarbank (2016).
Gedung Padangsche Spaarbank lantai dua yang dilihat dari depan (2015)
Padangsche Spaarbank menjadi salah satu dari 74 bangunan yang dijadikan Pemerintah Kota Padang sebagai benda bersejarah yang dilindungi berdasarkan SK No 6/BCB-TB/A/01/2007. Menurut Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Batusangkar, rata-rata bangunan di Kawasan Kota Tua Padang dibangun pada akhir abad 19 dan awal abad 20. Arsitekturnya, bergaya eropa klasik, neo klasik, art deco geometric, modern, hingga art deco streamline.

Gedung yang masih berdiri kokoh ini didirikan pada tahun 1908, memiliki dua lantai dan tinggi 35 meter yang berdiri membelakangi Sungai Batang Arau. Kabarnya, Gedung Padangsche Spaarbank  pernah digunakan sebagai Kantor Bank Tabungan Sumatra Barat sebelum direnovasi pada tahun 1992. Sempat juga gedung ini difungsikan untuk menjadi penginapan (homestay) atau sekelas hotel bintang satu dengan nama Hotel Batang Arau sejak tahun 1994.

Depan Hotel Batang Arau (sumber: Padangsche Bovenlanden)

Lobi Hotel Batang Arau Desembar 2006 (sumber: TripAdvisor)
Sejak tahun 2001 hingga 2009, pasangan Amerika, Chris Scurrah and Christina Fowler mengelola hotel dan restoran ini. Sebelumnya hotel ini dikelola Norma Duelfer kewarganegaraan Jerman. Setelah Norma kembali ke Jerman, Cristina dan Chris mengelola usaha hotel dan restoran ini. Chris mengelola bisnis penyewaan kapal wisata untuk turis surfing di Mentawai, sementara Christina yang mengelola hotel dan restoran.

Dulunya, hotel ini menjadi tempat beristirahat favorit bagi turis asing yang akan berselancar ke Mentawai dengan kisaran harga per malamnya untuk kamar single Rp180 ribu dan double Rp230 ribu. (dalam situs resminya disini).

Di lantai pertama menjadi tempat restoran dan bar. Para pengunjung dapat menikmat suasana kapal bersandar, aktivitas nelayan dan matahari terbenam di sekitar Sungai Batang Arau. Tak hanya itu, di sini  terdapat juga klinik kesehatan dan suasananya sangat nyaman dibuat serasa berada di rumah sendiri dengan nuansa bangunan lama seperti kembali di zaman kolonial.

Gedung Padangsche Spaarbank lantai dua yang dipotret dari bawah (2015)
Sisi lain dari Gedung Padangsche Spaarbank (2016).
Berbicara aristekturnya, gedung ini bergaya neo klasik eropa yang berkembang pada awal abad 20. Tiga jendela berukuran lebar meghiasi lantai dua gedung ini, jendela tersebut berwarna-warni, yang menggambarkan dengan gaya art-deco

Pintu masuk berukuran besar diapit dengan dua jendela besar khas neo-klasik. Bagian atap berbentuk piramid yang dibalut dengan sentuhan susunan kotak dihiasi fentilasi bulat dan setengah lingkaran berukuran besar. Di salah satu ruangnya yang dijadikan kamar hotel masih dapat dilihat kotak brankas peninggalan bank zaman Belanda ini.

Lantai satu Gedung Padangsche Spaarbank yang dilihat dari depan desung (2015)
Menurut Eko Alvares pakar Arsitektur Universitas Bung Hatta dalam blognya menuliskan, banyak dari ciri konstruksi rumah ini merupakan teknologi high-tech pada awal abad ini. Misalnya, lantai dua dibangun diatas sebuah konstruksi dari besi yang agak bersamaan dengan cara mengkonstruksikan lantai kayu yang terpakai dalam rumah-rumah yang lain, dan bidang-bidang di antara balok-balok besi tidak ditutupi dengan papan-papan kayu, tetapi dengan semen yang terpasang secara berkubah.

Mungkin sekali ada rencana menyimpan barang-barang dagangan yang berat di atas lantai dua tersebut. Rumah ini kebetulan sudah terjual sebelum Tuan Gho sempat memakai sebagai gudang dan kantor. Selain dari pada ruangan kantor dan tresor yang dipasang selanjutnya (dilantai dasar masih dapat melihat pintu tresor yang tebalnya 30 cm di samping meja bar kini) dan sebuah ruangan di bagian muka lantai kedua yang memungkinkan dimaksudkan sebagai perkantoran, sebelum perehaban tiada pembagian dengan dinding didalam gedung ini.

Penampakan Gedung Padangsche Spaarbank dan lonceng kereta api (2016).
Terhadap beberapa pemecahan soal-soal teknis yang dipertimbangkan dengan baik dan apalagi jendela-jendela yang ada pada masa itu masih cukup bersifat avantgarde dan mengesankan sekali dari segi seni-rupanya kita dapat menyangka, bahwa arsitek gedung ini tampaknya seorang yang canggih pada masanya dan sempat mengilhamkan aliran-aliran modern dalam kebudayaan Eropa dari Kota Padang yang begitu berkejauhan itu.

Gedung Padangsche Spaarbank Riwayatmu Kini

Bila dilihat dari berbagai tulisan dan ceritanya, Gedung Padangsche Spaarbank memiliki tempat tersendiri bagi para pelancong asing dan berasritektur paling kece kala itu. Terakhir saat saya mengunjungi gedung ini masih seperti bentuk aslinya namun sangat disayangkan bangunan tersebut sebagian besar terbengkali, kumuh, banyak yang rusak terutama pasca Gempa 30 September 2009. Miris bukan?

Seorang pengunjung sedang memandang Gedung Padangsche Spaarbank (2015).
Dari depan gedung masih terlihat kokoh dengan jendela yang kacanya sudah pecah. Di halaman gedung terdapat 3 pohon palm yang tumbuh subur. Sementara itu, identisas gedung ini masih dapat dijumpai di depan pintu masuk dan tahun pembuatan gedung masih terukir jelas di puncaknya.  Saya berencana untuk masuk kedalam gedung, namun saya urungkan mengingat hari sudah petang.

Saya sempat termenung, terlintas dalam pikiran bila berada di depan gedung ini serasa berada di Jalan Braga Bandung atau Batavia Jakarta. Tidak berlebihan sih, bila pemerintah Kota Padang serius untuk mengelola kawasan ini. bisa jadi akan se-hits kedua tempat tersebut. Bukankah, perencanaan revitalisasi Kawasan Kota Tua Padang sudah ada, namun impelentasinya belum juga terlihat. Mungkin sedang proses ya.

Suasana Gedung Padangsche Spaarbank (2015)
Lalu lalang kendaran yang silih berganti melintasi gedung ini tidak mempengaruhi saya untuk memetik beberapa gambar sebagai koleksi pribadi. Langit senja sudah tiba, begitu juga baterai handphone yang sudah sekarat, kode bagi saya untuk segera pulang ke rumah.

Bermula dari gedung ini, saya akan jelajah lagi gedung lainnya, sembari piknik, sembari berolahraga dengan jalan kaki di Kawasan Kota Tua Padang. Meskipun tidak ada yang peduli dengan ini saya percaya suatu saat akan direnovasi kembali atau mungkin saja akan dilupakan. Entahlah.

Gedung Padangsche Spaarbank dapat menjadi spot hunting foto yang instagramable



Bila dilihat lebih dekat, Gedung Padangsche Spaarbank ini memiliki arsitektur yang begitu cantik, saya sendiri menilainya tercantik kedua setelah Gedung Geo Wehry & Co yang berlokasi dekat Jembatan Siti Nurbaya. Gedung ini bisa menjadi lokasi untuk berfoto dengan latar kemegahan desainnya. Nuansa vintage pun sangat melekat dari gedung ini sehingga menciptakan suasanan tempo dulu.

Gedung Padangsche Spaarbank dapat menjadi latar untuk foto yang cukup menarik (2016).


**Semua foto koleksi pribadi
———————————————————————————————————————————————
 ©Hak Cipta Bayu Haryanto. Jika mengkopi-paste tulisan dan foto ini di situs, milis, dan situs jaringan sosial harap tampilkan sumber dan link aslinya secara utuh. Terima kasih.

2 comments:

  1. Kota Tua di Jakarta dan Semarang sekarang sudah menjadi tempat asik buat sekedar santai. Menunggu giliran Kota Tua di Padang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali. Mohon doanya semuanya agar Kota Tua Padang dapat segera dipercantik

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...